oleh



Paralu Angkek Topi ka Indra Catri

LUBUKBASUNG (Metrans)

Kok bacarito soal kamauan sarato kamampuan kapalo daerah untuak mamajukan masyarakaik jo daerahnyo, indak adoh sahebat nan alah dilakukan dek Bupati Agam Indra Catri Dt. Malako Nan Putiah.

Kalau soal mambuek terobosan untuak kamajuan daerahnyo, jan disabuik lai ! Soal nan ciek tu, mau indak mau, suko indak suko, urang banyak sarato kapalo daerah nan lain di Sumbar ko, nampaknyo harus angkek topi.


Mari kito ciguak contoh nan paliang tabaru ! Saramoman nan diketahui, untuak mangairahkan pariwisata daerah tu, pamarintah satampek barupayo mambangun Sajuta Janjang tahun 2018 ko, samantang objek wisata Janjang Seribu atau Janjang Koto Gadang, di Ngarai Sianok lah adoh di daerah tu.

Manuruik rencana, objek wisata Sajuta Janjang tu kadibangun di Nagari Pakan Sinayan, Kecamatan Ampek Koto. Pambangunan Sejuta Janjang tu mamakan biaya sakitar Rp6 miliar, nan barasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Agam, sagadang Rp3,9 miliar sarato APBD Provinsi Sumbar sagadang Rp2,1 miliar

Terobosan gadang Bupati Indra Catri nampaknyo alun baranti sampai di situ. Alun lamo ko, bupati duo periode tu alah manatapkan pulo Nagari Lawang Kecamatan Matur, manjadi "Kampuang Inggris".

Kampuang Inggris tu, kecek Indra Catri baru-baru ko, diharokan bisa manjadi wadah dek nak mudo daerah tu kauntuak maningkekan kamampuan dalam babahaso Inggris, nan kelak digunoan dalam kehidupan sarato kauntuak mancari karajo.

“Program ini merupakan salah satu bentuk kepedulian pemerintah di bidang pendidikan, dalam rangka mengembalikan indeks kecakapakan orang Agam untuk berbahasa Inggris,” kecek Indra Catri katiko paresmian "Kampung Inggris Lawang", Rabu (18/4) kapatang ko.

Liau mangecekan, dipiliahnyo Lawang manjadi Kampung Inggris tu, karano masyarakaik di daerah tu punyo samangaik sarato kainginan kuek untuak baraja bahaso Inggris.

“Kampung Inggris Lawang ini akan menjadi sebuah wadah bagi generasi muda untuk menambah kemampuan dan skillnya, terutama di bidang bahasa Inggris, yang kelak akan mereka butuhkan dalam mengarungi dunia. Ini bukan ajang promosi wisata, tapi industri otak. Ini akan menjadi titik balik kembalinya kejayaan Matur dalam bidang asah otak. Dulu Matur dikenal dengan sekolah pembuatan peta. Ada kerinduan saya Matur kembali menjadi daerah cendikia,” kecek Indra Catri.

Pak Pati ko baarok, ka muko "Kampung Inggris Lawang" tu bisa mambuduakan sumangaik positif ka generasi mudo Agam, khususnyo di Kacamatan Matur. (feb)


COPYRIGHT © METRO ANDALAS 2019



Komentar

Tinggalkan Balasan

Berita Terbaru