oleh



Managakan Adzkia jo Pitih 15 Ribu Rupiah Nyo

PADANG (Metrans)

Antah iyo antah indak, sabalun lembaga pandidikan Islam Adzkia, nan bakantu pusat di Jalan Taratak Paneh No 7, Kuranji, Kota Padang manjadi gadang saroman kini ko, iduik lembaga pandidikan ko yo sabana padiah.

Bahkan kabanyo untuak managakan Yayasan Adzkia tu hanyo bamodal samangaik nan mambara sarato sajumlah pitih nan indak labiah dari 15 ribu rupiah doh.


Iko indak carito ambuaih ambuih se doh, atau carito nan bakarang ka lamak paruik, tapi kanyataan tu diakui dek pandiri Yayasan Adzkia, nan kini alah manjadi Gubernur Sumbar Prof. Dr. Irwan Prayitno, katiko acara Wisuda Sarjana sarato Tasyakutan Angkatan IX STKIP Adzkia Sumbar, di Hotel Pangeran Beach Padang, Selasa (31/7/2018).

Manurik Irwan Prayitno, setelah liau lulus dari Fakultas Psikologi UI tahun 1988, inyo mandapek tawaran untuak bakarajo di PT Semen Padang, tapi ditulaknyo.

“Namun tawaran itu saya tolak. Saat itu saya memilih membuka Yayasan Adzkia dengan modal Rp15 ribu,” keceknyo.

Dengan bamodal pitih Rp15 ribu tu, kecek Irwan Prayitno, inyo basamo babarapo urang kawannyo, barusaho mancetak brosur sabanyak sa rim.

“Kemudian borosur itu ditawarkan ke gerbang sekolah-sekolah di Padang untuk bimbel, dengan biaya pendaftaran Rp25 ribu. Uang itulah untuk mencetak paket dan kurikulum,” kato Irwan Parayitno.

Liau mangaku barani maambiak langkah tu karano didorong kainginan untuak mamajukan pandidikan di Sumbar, nan balandaskan ka agamo.

“Saya mengambil langkah ini untuk tujuan besar, dan bukan hanya sekedar mencerdaskan generasi bangsa, tapi juga sebagai wadah dakwah dan sosial,” kecek liau.

Katiko urang alah banyak mandaftar, kecek Irwan Prayitno, inyo barusaho manyewa gedung PGAI, dengan syaraik pitih kontrak kantua dibayia di bulan muko.

“Saat itu kita membuka empat jurusan, dengan mengajak tiga orang teman lulusan IPB, UGM, Unand, sebagai tenaga pengajar, salah satunya Prof Syukri Arief. Perlahan-lahan bimbelnya berkembang, salah seorang pegawai saya yang pertama ialah pak Mahyeldi, yang kini menjadi Walikota Padang,” kecek Irwan Prayitno.

Perlahan namun pasti, kecek liau, Yayasan Pendidikan Islam Adzkia tumbuh di Kota Padang. Mulai dari TKIT, SDIT, SMPIT, SMAIT, dan SMK hingga perguruan tinggi STKIP Adzkia Sumbar. Bahkan kini ko TK Adzkia alah menjadi salapan cabang di Padang, Bukittinggi, sarato Payakumbuh.

“Dari modal Rp15 ribu, kini aset Yayasan Pendidikan Adzkia Sumbar sudah puluhan miliar,” kecek Irwan Prayitno nan marupokan pendiri Yayasan Pendidikan Adzkia Sumbar tu. (why/feb)


COPYRIGHT © METRO ANDALAS 2019



Komentar

Tinggalkan Balasan

Berita Terbaru