oleh



Sudah Janjang Saribu, Sajuta Janjang Lo Lai

LUBUKBASUNG (Metrans)

Sabananyo Kabupaten Agam alah punyo objek wisata nan terkenal, banamo Janjang Seribu atau Janjang Koto Gadang, di Ngarai Sianok. Tapi, untuak mangairahkan pariwisata daerah tu, pamarintah satampek barencana ka mambangun pulo Sajuta Janjang tahun 2018 ko.

Manuruik rencana, objek wisata Sajuta Janjang tu kadibangun di Nagari Pakan Sinayan, Kecamatan Ampek Koto, Kabupaten Agam, Provinsi Sumatera Barat (Sumbar).


Iko tanyato indak kaba ambuih-ambuih doh, tapi dibatuan dek Kapalo Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kabupaten Agam, Jetson, ka patang ko.

"Saat ini pembangunan objek wisata tersebut sedang dalam proses tender di Layanan Pengadaan Secara Elektronik (LPSE)," keceknyo.

Inyo mangecekan pambangunan Sejuta Janjang tu mamakan biaya sakitar Rp6 miliar, nan barasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Agam, sagadang Rp3,9 miliar sarato APBD Provinsi Sumbar sagadang Rp2,1 miliar.

Malah kecek liau, Pamarintah Kabupaten Agam mantargetkan pambangunan objek wisata baru, Sajuta Janjang tu, sampai ka kawasan Talago Dewi Puncak Gunuang Singgalang.

Inyo mangecekan, salain membangun objek wisata Sejuta Jenjang, Pamarintah Kabupaten Agam alah maalokasikan pulo kepeang sabanyak Rp2,4 miliar kauntuak malanjuikan pambangunan objek wisata Linggai di Danau Maninjau.

“Sebelumnya, Pemda Agam juga mengalokasikan dana Rp2,5 miliar,” kecek liau ko mambanggaan samangaik pamarintah daerah tu untuak mangambangkan sektor pariwisata.

“Pembangunan objek wisata ini untuk menarik kunjungan ke Kabupaten Agam, karena di lokasi objek wisata memiliki pemandangan yang sangat bagus dan memiliki udara yang sejuk,” keceknyo.

Dengan kondisi bantuak itu, liau ko bakayakinan bana bisa manarik kunjuangan wisatawan ke daerah tu. "Kita optimis objek wisata ini bisa menarik ribuan orang setiap tahunnya," keceknyo sangaik optimis

Inyo mangecekan, tahun 2018 ko, Pamarintah Kabupaten Agam manargetkan jumlah kunjuangan wisatawan nusantara sabanyak 546 ribu urang sarato wisatawan mancanegara sabanyak 200 ribu urang.

Inyo pun mangecekan baso jumlah kunjuangan wisatawan ka daerah tu satiok tahun taruih mangalami paningkatan.

“Pada 2017 jumlah kunjungan wisatawan nusantara 633.353 orang, wisatawan mancanegara 19.755 orang. Sedangkan pada 2016 sebanyak 487.213 orang, wisatawan nusantara dan 32.019 orang wisatawan mancanegara. Pada tahun 2015 sebanyak 455.087 orang wisatawan nusantara dan 30.923 wisatawan mancanegara,” kecek si Jetson ko sambia manyabuikan data nan adoh dek inyo.

Di tampek tapisah, Anggota DPRD Agam, Fauzi baarok pambangunan objek wisata Sajuta Janjang tu sasuai jo kontrak karajo.

“Untuk mencapai itu, dinas terkait harus menurunkan tim dalam melakukan pengawasan setiap saat ke lapangan. Apabila menemukan kejanggalan pada pekerjaan, maka tim bisa mengingatkan rekanan. Ini harus dilakukan agar pembangunan objek wisata ini sesuai dengan kontrak kerja dan memiliki kualitas yang sangat bagus," keceknyo. (wan)


COPYRIGHT © METRO ANDALAS 2019



Komentar

Tinggalkan Balasan

Berita Terbaru